Rabu, 15 Oktober 2014

Pengetahuan Mengenai Asam Lambung

Ketika asam dari lambung bocor sampai ke kerongkongan (esophagus), kondisi ini dikenal sebagai refluks asam. Hal ini dapat menyebabkan mulas dan gejala lain. Sebuah obat yang mengurangi jumlah asam dibuat dalam perut Anda adalah pengobatan umum dan biasanya bekerja dengan baik. Beberapa orang mengambil kursus singkat obat bila gejala menyala. Beberapa orang membutuhkan obat setiap hari jangka panjang untuk menjaga gejala pergi.
Memahami esofagus dan lambung
Ketika kita makan, makanan melewati bawah kerongkongan (esophagus) ke dalam perut. Sel-sel pada lapisan perut membuat asam dan bahan kimia lainnya yang membantu untuk mencerna makanan. Sel-sel perut juga membuat lendir yang melindungi mereka dari kerusakan akibat asam. Sel-sel yang melapisi esofagus berbeda dan memiliki sedikit perlindungan dari asam.

Ada sebuah band melingkar otot (sfingter) di persimpangan antara kerongkongan dan lambung. Ini menenangkan untuk memungkinkan makanan ke bawah, tapi kemudian biasanya mengencangkan dan berhenti makanan dan asam bocor up (refluks) ke kerongkongan. Akibatnya, sphincter bertindak seperti katup.

Apa refluks dan esofagitis?
Refluks asam berarti bahwa beberapa asam kebocoran up (refluks) ke kerongkongan (esophagus).
Esofagitis berarti peradangan pada lapisan esofagus. Sebagian besar kasus esofagitis disebabkan oleh refluks asam lambung yang mengiritasi lapisan dalam kerongkongan.
The lapisan esofagus dapat mengatasi dengan jumlah tertentu asam. Namun, lebih sensitif terhadap asam pada beberapa orang. Oleh karena itu, beberapa orang mengalami gejala dengan hanya sejumlah kecil dari refluks. Namun, beberapa orang memiliki banyak refluks tanpa mengembangkan esofagitis atau gejala.

Penyakit refluks gastro-oesophageal (GERD)
Ini adalah istilah umum yang menggambarkan berbagai situasi - acid reflux, dengan atau tanpa esofagitis dan gejala.

Apa saja gejala refluks asam dan esofagitis?
Kekenyangan ini merupakan gejala utama. Ini adalah perasaan terbakar yang naik dari perut bagian atas (perut) atau dada bagian bawah ke arah leher. (Hal ini membingungkan karena tidak ada hubungannya dengan hati!)
Gejala umum lainnya: ini termasuk rasa sakit di perut bagian atas dan dada, merasa sakit, rasa asam di mulut, kembung, bersendawa, gangguan pencernaan (dispepsia), dan rasa sakit terbakar ketika Anda menelan minuman panas. Seperti mulas, gejala-gejala ini cenderung datang dan pergi, dan cenderung lebih buruk setelah makan.
Beberapa gejala umum: ini mungkin terjadi dan jika mereka melakukannya, dapat membuat diagnosis sulit, karena gejala ini bisa meniru kondisi lain. Sebagai contoh:
Sebuah batuk terus-menerus, terutama pada malam hari kadang-kadang terjadi. Hal ini disebabkan asam direfluks iritasi tenggorokan (trakea). Gejala asma batuk dan mengi kadang-kadang dapat disebabkan oleh asam bocor up (refluks).
Mulut dan tenggorokan gejala lain kadang-kadang terjadi seperti masalah gusi, bau mulut, sakit tenggorokan, suara serak, dan perasaan benjolan di tenggorokan.
Nyeri dada yang parah berkembang dalam beberapa kasus (dan mungkin keliru untuk serangan jantung).

Ref:
http://blogspirulinaplus.blogspot.com/2015/12/cara-mengobati-luka-lambung.html
http://obatasamlambung.org/cara-mengobati-infeksi-lambung.html